Thursday, 29 December 2011

Kuno dan Sederhana

Pernah dengar bahwa sesuatu yang kuno itu adalah sesuatu yang sederhana? Karena kesederhanaannya, maka ia akan lebih mudah, dalam pembuatan, perawatan, dan pemakaian.

Semalam, beberapa teman ngomong ke saya (hampir barengan) mengeluhkan lewat chat kalo BBM, whatsapp, bahkan HP mereka yang sudah smart itu menjadi lelet pada saat yang hampir bersamaan. Sama leletnya dengan otak kepala saya yang berlomba kebut-kebutan dengan ingus yang pengen lari dari lubang idung. Saya lagi flu.

Sesederhana pemikiran saja, sesederhana ini jawaban saya: Udah, ganti hape item putih aja. Balik lagi pake sms. Dijamin cepet nyampe.

Apaan sih kamu?
Hape jadul? Norak amat?
Yah, ga ngerti gaya lu..
Ntar gue jadi ga bisa BBMan lagi..
Yang ada gue diketawain ntar..
Sms lagi, pulsa lagi..

Reaksi mereka macem-macem. Tapi begitu saya tanya: emang kamu pake BB buat apa sih? 5/6 jawaban pertama adalah.. buat BBMan / chatting.

Oh, God. Hape sepintar itu cuma buat chatting? Saya tanya lagi, pernah nggak make BB buat ngerjain sesuatu selain chatting?

Pernah. Browsing.
Pernah. Foto-foto.
Pernah. Fesbukan.
Pernah. Twitteran

Pernah pake buat ngerjain kerjaan kantor? Kirim email, gitu?

Satu orang jawab. Pernah
Lima lagi jawab. Enggak.
Tiga di antara lima jawab: Gue kan pake paket ... (well, aku lupa-lupa inget apa nama paketnya itu, maklum lagi flu), jadi cuma bisa buat BBMan ama chatting doang..

Nggak sengaja, saya jadi survey kecil-kecilan. Ternyata gini toh..

Baik, teman. Saya sampaikan kepada mereka sembari guyon. Pakelah sesuatu sesuai potensi dan kemampuannya. Kalo kamu punya BB, tapi cuma buat chat dan medsos, itu namanya pelecehan. BB itu kan punya banyak fitur lebih keren. Dan BBM itu tadinya cuma fitur tambahan. Tapi entah kenapa sekarang malah jadi fitur utama, mengalahkan fitur-fitur lainnya.

Yeee, BB-BB gue, duit-duit gue. Terserah gue dong..

Iye, emang terserah elu. Itu emang hakmu sebagai empu BB itu. Tapi pernah nggak kepikiran buat make BB selain buat BBMan dan chatting? Memanfaatkan buat sesuatu yang lebih produktif, gitu? Daripada ngobrol doang? Oke, kita masyarakat Indonesia emang makhluk komunal. Dimana-mana ngobrol udah biasa, bahkan kalo bisa, ngimpi pun ngimpi ngobrol dengan temen kita. Tapi jujur, rumpi abis nggak sih kalo tiap pagi, siang, sore, malem, pagi lagi ngobroool melulu? Apalagi ngetik dan mantengin layar di BB. Ga pegel tuh jari ama mata? Sampe jadi egois dan nggak peduli ama orang di sekitar. Ibunya Putri Soehendro (penyiar i-radio) yang mungkin udah cukup sepuh, kabarnya pernah ketabrak sama ABG di gereja, gara-gara si ABG jalan sambil BBMan. Bayangin coba. Di gereja, BBMan, terus nabrak ibu-ibu? Oh my...

Ah, elu kan ga punya BB. Ya jadi kaga bisa ngerasain rasanya BBMan.

Yes, definelty. I dont have any. Tapi dengan hape yang cuma item putih, saya cukup nyaman. Sejauh ini, saya cuma perlu membuat dan menerima panggilan telepon dan terima dan kirim SMS di hape itu. Chatting? Browsing? Saya pake PC. Motret? Saya pake kamera.

Saya bukan seorang yang anti teknologi. Saya pendukungnya malah. Tapi yang saya tentang dan kecewakan adalah penyia-nyiaan teknologi. Teknologi seyogianya membuat kita lebih pandai dan lebih produktif. Dan BB? Itu hape yang pintar dan berhak diperlakukan lebih dari sekedar chatting.

Forgive me for the offense. Saya, ah, andai putri saya punya kecerdasan kelas lima, saya akan menyesal menempatkan dia di kelas dua.



PS: Lebih baik punya stupid phone yang dipakai dengan smart, ketimbang smartphone yang dipakai dengan stupid.





Catatan: Sebetulnya nggak ada hubungan antara BBM / chat lambat dengan ganti hape trus pake SMS. Cepet atau nyampenya pesan tergantung sama sinyal dan kualitasnya. Kirim SMS pake hape itemputih pun kalo nggak ada sinyal, ya tetep aja nggak nyampe SMS itu.. XD

1 comment:

chandrasila said...

mari kita balik ke era item-putih

Post a comment